Header Ads

ad

Ganjar: Pasar dan Pabrik Wajib Terapkan Protokol Kesehatan!

Ganjar Pranowo saat memimpin rapat dengan Forkopimda di Gedung Gradhika Bakti Praja Semarang, Jumat (24/4).

SEMARANG - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menegaskan mulai Senin (27/4) lusa seluruh pasar dan pabrik di Semarang Raya wajib menerapkan protokol kesehatan jika tetap ingin beroperasi. 

Hal tersebut diungkapkan Ganjar Pranowo saat memimpin rapat dengan Forkopimda Semarang Raya, baik walikota/bupati beserta para Dandim dan Kapolres, Jumat (24/4) di Gedung Gradhika Bakti Praja Semarang. Salah satu yang disepakati adalah penataan pedagang pasar. 

"Kita menyepakati satu dua hari ini atau sampai minggu kita akan pra kondisi. Sampaikan pada masyarakat untuk pasar-pasar mari tertibkan bersama, nanti pak bupati walikota akan atur semuanya," kata Ganjar. 

Walikota Semarang, Hendrar Prihadi hadir langsung dalam rapat tersebut. Juga Bupati Semarang, Bupati Kendal, Demak dan Wakil Walikota Salatiga. Selain penataan pedagang pasar, juga dilakukan pengawasan secara ketat pada perusahaan atau pabrik, terutama soal jarak duduk saat kerja para buruh. 

"Kedua pabrik tolong semua gunakan protokol yang ketat, dalam dua hari ini kita akan sosialisasikan," kata Ganjar. 

Mulai Senin (27/4) lusa, Ganjar menegaskan akan melakukan tindakan-tindakan yang lebih keras untuk masyarakat agar bisa lebih tertib. Semarang Raya, kata Ganjar, belum menuju PSBB. Namun sebagai imbasnya, masyarakat mesti patuh terhadap protokol kesehatan yang telah ditetapkan. 

"Hari ini minta semua ikuti protokol yang baik. Selalu pakai masker dan wajib hukumnya, sekali lagi wajib hukumnya pakai masker. Dan wajib menjaga jarak 1,5 meter. Ini nanti akan kita mulai laksanakan," kata Ganjar. 

Dalam pelaksanaan teknis, pemerintah kabupaten/kota bakal mendapat dukungan dari TNI-POLRI. Untuk memantau ketaatan masyarakat terhadap protokol kesehatan tersebut, Ganjar menjelaskan akan ada tim patroli. Beberapa sanksi juga sudah disiapkan, di antaranya jika ada masyarakat yang tidak mengenakan masker saat ke pasar maupun pabrik, maka dipersilakan untuk balik kanan atau pulang ke rumah sampai mendapat masker. 

"TNI Polri sudah mendukung bupati walikota semua sudah siap berikut perangkatnya, kita akan sosialisasi terus sekaligus melakukan patroli. Mudah-mudahan masyarakat semua bisa ikuti dan memahami semua ini," kata Ganjar.

Tidak ada komentar